Apa itu Penumpukan Fokus?

Sebagian besar fotografi muncul dengan cara-cara kreatif untuk mengatasi batas-batas hukum fisika. Salah satu teknik ini adalah penumpukan fokus.

Bahkan lensa sudut lebar pada apertur sempit—kombinasi yang memberi Anda kedalaman bidang seluas mungkin—tidak dapat memiliki latar depan ekstrem dan latar belakang ekstrem dalam fokus tajam. Anda bisa mendekat, tetapi jika, katakanlah, ada cangkang keren tepat di depan Anda, dan sesuatu yang menarik di kejauhan, salah satu atau keduanya akan sedikit buram. Lihat saja foto ini.

Meskipun tidak buruk, cangkangnya kurang tajam daripada yang saya inginkan saat kastil di pulau dalam fokus, atau fokus sebanyak mungkin dengan pengaturan saya.

Ini foto di mana saya fokus pada cangkangnya.

Meskipun terlihat hampir sama pada resolusi web saat Anda memperbesar file beresolusi tinggi, Anda dapat melihat cangkang dalam fokus yang lebih tajam—lihat cincin di sekitar cangkang serta kerikil kecil di dekatnya untuk melihatnya—sementara kastil di pulau tidak.

Di sinilah fokus susun masuk. Ini adalah teknik yang menggabungkan beberapa bingkai menjadi satu gambar komposit yang memiliki kedalaman bidang yang tidak mungkin didapat dalam kehidupan nyata. Di sini, saya telah menumpuk dua foto di atas.

Lihatlah lebih dekat, dan cangkang dan kastilnya tajam.

Cukup mengagumkan, bukan? Mari kita lihat bagaimana melakukannya. Saya akan mendemonstrasikan ini menggunakan Photoshop, tetapi Anda harus dapat mereplikasi teknik ini di sebagian besar editor gambar yang bagus.

Kapan Menggunakan Penumpukan Fokus

Penumpukan fokus berguna setiap kali Anda menginginkan kedalaman bidang dalam gambar Anda yang tidak bisa Anda dapatkan secara optik. Dua waktu utama hal ini terjadi adalah saat Anda memotret lanskap dengan sesuatu yang terjadi di latar depan dan latar belakang, seperti pada contoh di atas, atau saat Anda melakukan fotografi makro. Sebagian besar waktu lainnya, Anda tidak perlu menggunakan penumpukan fokus karena lensa dan kamera Anda akan memberi Anda kedalaman bidang yang cukup.

Memotret untuk Penumpukan Fokus

Penumpukan fokus dimulai dengan kamera. Lakukan kesalahan di sini, dan tidak ada pekerjaan Photoshop yang akan menyelamatkan bidikan Anda.

Mulailah dengan mengerjakan proses normal Anda, masuk ke pengaturan eksposur yang benar. Pada titik tertentu, Anda akan menyadari bahwa untuk mendapatkan semuanya dalam fokus, Anda harus menggunakan penumpukan fokus.

Setelah Anda menentukan komposisi akhir, kunci kamera Anda pada tripod yang stabil dan alihkan ke eksposur manual. Anda ingin ada sesedikit mungkin variasi antara dua bidikan.

Selanjutnya, alihkan lensa Anda ke mode fokus manual. Ini adalah salah satu situasi di mana Anda akan mendapatkan hasil terbaik dengan melakukan sesuatu dengan tangan. Nyalakan layar tampilan langsung dan perbesar secara maksimal—biasanya 10x—di latar depan. Putar cincin fokus hingga terlihat setajam mungkin, lalu ambil bidikan pertama Anda.

  Cara Menjadwalkan Rapat Zoom

Selanjutnya, gunakan layar tampilan langsung untuk memperbesar apa pun yang ada di latar belakang. Sekali lagi, sesuaikan fokus Anda hingga tajam dan ambil bidikan Anda.

Dua bingkai biasanya cukup, tetapi jika Anda bekerja dengan lubang yang lebih lebar atau hanya ingin memastikan, Anda dapat mengambil bingkai ketiga dan fokus di suatu tempat di tengah tanah.

Fokus Susun Gambar di Posting

Jika Anda melakukan banyak penumpukan fokus atau ingin memadukan selusin bingkai untuk mendapatkan bidikan makro yang sempurna, Anda harus memeriksanya perangkat lunak penumpukan fokus khusus seperti Helicon. Ini dirancang untuk bekerja dalam situasi ekstrem. Di sisi lain, jika Anda ingin memperluas kedalaman bidang dalam bidikan lanskap Anda, maka Anda mungkin akan baik-baik saja dengan editor gambar apa pun yang sudah Anda gunakan. Saya akan menunjukkannya dengan Photoshop. Untuk mengikuti, Anda harus terbiasa dengan cara kerja layer mask. Jika tidak, lihat panduan lengkap kami untuk layer dan layer mask sebelum melanjutkan.

Buka semua bingkai yang ingin Anda gabungkan dalam satu dokumen. Untuk melakukannya di Photoshop, buka File > Scripts > Load Files Into Stack. Klik “Browse” dan pilih file. Pilih kotak centang “Attempt to Automatically Align Source Images”—yang akan memperbaiki goyangan tripod kecil—lalu klik “OK.”

  Apa itu Headphone Dimensi Dolby?

Karena perbedaan antara kedua gambar mungkin cukup halus, saya sarankan untuk memperbesar hingga 100% dan kemudian mengganti nama layer Anda untuk memudahkan Anda mengingat mana yang difokuskan di mana. Saya suka meletakkan lapisan di mana objek latar belakang berada dalam fokus di atas, tetapi itu tidak membuat terlalu banyak perbedaan.

Pilih lapisan atas dan pergi ke Layer > Layer Mask > Reveal All.

Pilih alat Kuas (pintasan keyboard adalah B) dan pastikan Anda memiliki kuas yang bagus, besar, dan lembut.

Pilih topeng dan mulailah melukis dengan warna hitam di atas area bingkai yang sedikit tidak fokus. Saya telah mematikan lapisan bawah untuk memberi Anda gambaran tentang di mana saya menutupi.

Perbesar, tukar bolak-balik di antara lapisan, dan tutupi benda-benda sehingga semuanya bertransisi di antara dua bingkai dengan baik. Jika perlu, Anda dapat menggunakan alat seleksi yang lebih canggih.

Setelah selesai, Anda seharusnya memadukan kedua bingkai dengan mulus menjadi satu gambar dengan kedalaman bidang yang diperluas.

Penumpukan fokus mungkin bukan sesuatu yang harus sering Anda gunakan, tetapi ini adalah teknik yang berguna untuk diketahui. Pastikan untuk mendapatkan hal-hal yang benar di lokasi.