Apa yang Terjadi Saat Anda Menyalakan Komputer?

Saat Anda menyalakan komputer, komputer melewati proses “boot up” – istilah yang berasal dari kata “bootstrap.” Inilah yang terjadi di latar belakang—apakah Anda menggunakan PC Windows, Mac, atau sistem Linux.

Perangkat Keras Menyala

Saat Anda menekan tombol daya, komputer memasok daya ke komponennya—motherboard, CPU, hard disk, solid state drive, prosesor grafis, dan semua yang ada di komputer.

Bagian perangkat keras yang memasok daya dikenal sebagai “catu daya”. Di dalam PC desktop biasa, tampak seperti kotak di sudut casing (benda kuning pada gambar di atas), dan di sanalah Anda menyambungkan kabel daya AC.

CPU Memuat UEFI atau BIOS

Sekarang setelah memiliki listrik, CPU menginisialisasi dirinya sendiri dan mencari program kecil yang biasanya disimpan dalam sebuah chip pada motherboard.

Di masa lalu, PC memuat sesuatu yang disebut BIOS (Basic Input/Output System.) Pada PC modern, CPU memuat firmware UEFI (Unified Extensible Firmware Interface). Ini adalah pengganti modern untuk BIOS gaya lama. Namun, untuk membuatnya lebih membingungkan, beberapa produsen PC tetap menyebut perangkat lunak UEFI mereka “BIOS”.

UEFI atau BIOS Menguji dan Menginisialisasi Perangkat Keras

Firmware BIOS atau UEFI memuat pengaturan konfigurasi dari tempat khusus di motherboard—biasanya, ini ada di memori yang didukung oleh baterai CMOS. Jika Anda mengubah beberapa pengaturan tingkat rendah di layar pengaturan BIOS atau UEFI, di sinilah pengaturan khusus Anda disimpan.

  Temukan Pokmon Terbaik Untuk Berkembang Menggunakan Stats IV Di Pokmon Go [Guide]

CPU menjalankan UEFI atau BIOS, yang menguji dan menginisialisasi perangkat keras sistem Anda—termasuk CPU itu sendiri. Misalnya, jika komputer Anda tidak memiliki RAM, itu akan berbunyi bip dan menunjukkan kesalahan, menghentikan proses boot. Ini dikenal sebagai proses POST (Power On Self Test).

Anda mungkin melihat logo pabrikan PC muncul di layar Anda selama proses ini, dan Anda sering dapat menekan tombol untuk mengakses layar pengaturan BIOS atau UEFI Anda dari sini. Namun, banyak PC modern melewati proses ini dengan sangat cepat sehingga mereka tidak perlu repot menampilkan logo dan perlu mengakses layar pengaturan UEFI dari menu Opsi Boot Windows.

UEFI dapat melakukan lebih dari sekadar menginisialisasi perangkat keras; itu benar-benar sistem operasi kecil. Misalnya, CPU Intel memiliki Intel Management Engine. Ini menyediakan berbagai fitur, termasuk mendukung Teknologi Manajemen Aktif Intel, yang memungkinkan manajemen jarak jauh PC bisnis.

UEFI atau BIOS Hands Off ke Perangkat Boot

Setelah selesai menguji dan menginisialisasi perangkat keras Anda, UEFI atau BIOS akan menyerahkan tanggung jawab untuk mem-boot PC Anda ke boot loader sistem operasi Anda.

UEFI atau BIOS mencari “perangkat boot” untuk mem-boot sistem operasi Anda. Ini biasanya hard disk atau solid-state drive komputer Anda, tetapi mungkin juga CD, DVD, drive USB, atau lokasi jaringan. Perangkat boot dapat dikonfigurasi dari dalam layar pengaturan UEFI atau BIOS. Jika Anda memiliki beberapa perangkat boot, UEFI atau BIOS mencoba menyerahkan proses startup kepada mereka sesuai urutan yang tercantum. Jadi, misalnya, jika Anda memiliki DVD yang dapat di-boot di drive optik Anda, sistem mungkin mencoba memulai dari itu sebelum mencoba memulai dari hard drive Anda.

  Cara Menggunakan Beberapa Monitor di Mac Anda

Secara tradisional, BIOS melihat MBR (master boot record), sektor boot khusus di awal disk. MBR berisi kode yang memuat sisa sistem operasi, yang dikenal sebagai “bootloader.” BIOS menjalankan bootloader, yang mengambilnya dari sana dan mulai mem-boot sistem operasi yang sebenarnya—Windows atau Linux, misalnya.

Komputer dengan UEFI masih dapat menggunakan metode boot MBR gaya lama ini untuk mem-boot sistem operasi, tetapi mereka biasanya menggunakan sesuatu yang disebut EFI yang dapat dieksekusi sebagai gantinya. Ini tidak harus disimpan di awal disk. Sebaliknya, mereka disimpan pada sesuatu yang disebut “partisi sistem EFI.”

Either way, prinsipnya sama — BIOS atau UEFI memeriksa perangkat penyimpanan di sistem Anda untuk mencari program kecil, baik di MBR atau di partisi sistem EFI, dan menjalankannya. Jika tidak ada perangkat boot yang dapat di-boot, proses boot akan gagal, dan Anda akan melihat pesan kesalahan yang mengatakan demikian di layar Anda.

Pada PC modern, firmware UEFI umumnya dikonfigurasi untuk “Boot Aman”. Ini memastikan sistem operasi yang dimulainya tidak dirusak dan tidak akan memuat malware tingkat rendah. Jika Boot Aman diaktifkan, UEFI memeriksa apakah bootloader ditandatangani dengan benar sebelum memulainya.

Bootloader Memuat OS Lengkap

Bootloader adalah program kecil yang memiliki tugas besar untuk mem-boot sistem operasi lainnya. Windows menggunakan bootloader bernama Windows Boot Manager (Bootmgr.exe), sebagian besar sistem Linux menggunakan GRUB, dan Mac menggunakan sesuatu yang disebut boot.efi.

Jika ada masalah dengan bootloader—misalnya, jika filenya rusak di disk—Anda akan melihat pesan kesalahan bootloader, dan proses booting akan berhenti.

  Cara Memperbaiki Harga Tidak Tersedia Untuk Ekstensi Di Toko Web Chrome

Bootloader hanyalah satu program kecil, dan tidak menangani proses boot sendiri. Di Windows, Windows Boot Manager menemukan dan memulai Pemuat OS Windows. Pemuat OS memuat driver perangkat keras penting yang diperlukan untuk menjalankan kernel—bagian inti dari sistem operasi Windows—dan kemudian meluncurkan kernel. Kernel kemudian memuat Registry sistem ke dalam memori dan juga memuat driver perangkat keras tambahan yang ditandai dengan “BOOT_START,” yang berarti mereka harus dimuat saat boot. Kernel Windows kemudian meluncurkan proses manajer sesi (Smss.exe), yang memulai sesi sistem dan memuat driver tambahan. Proses ini berlanjut, dan Windows memuat layanan latar belakang serta layar selamat datang, yang memungkinkan Anda masuk.

Di Linux, GRUB boot loader memuat kernel Linux. Kernel juga memulai sistem init—itu systemd pada sebagian besar distribusi Linux modern. Sistem init menangani layanan awal dan proses pengguna lain yang mengarah ke prompt login.

Proses yang terlibat ini hanyalah cara untuk membuat semuanya dimuat dengan benar dengan melakukan hal-hal dalam urutan yang benar.

Omong-omong, apa yang disebut “program startup” sebenarnya dimuat saat Anda masuk ke akun pengguna Anda, bukan saat sistem melakukan booting. Tetapi beberapa layanan latar belakang (di Windows) atau daemon (di Linux dan macOS) dimulai di latar belakang saat sistem Anda melakukan booting.

Proses shutdown juga cukup terlibat. Inilah tepatnya yang terjadi ketika Anda mematikan atau keluar dari PC Windows.

Kredit Gambar: Suwan Waenlor/Shutterstock.com, DR-gambar/Shutterstock.com,