Cara Menggunakan Garis Depan untuk Foto yang Lebih Kuat

Saat Anda menjadi lebih baik dalam fotografi, Anda harus mulai membuat pilihan yang disengaja tentang komposisi gambar Anda. Aturan sepertiga tidak akan memotongnya lagi. Salah satu teknik komposisi yang paling sederhana dan paling kuat adalah garis terdepan. Mari kita lihat apa itu dan bagaimana menggunakannya.

Mengapa Komposisi?

Fotografi adalah salah satu bentuk seni. Tentu, tidak ada banyak seni untuk snapshot anjing Anda yang Anda ambil dengan iPhone Anda, tetapi masih ada potensi di sana untuk gambar menjadi lebih dari sekadar penggambaran sekali pakai dari sesuatu yang terjadi.

Gambar yang bagus mengatakan sesuatu. Ini tidak selalu berupa kritik budaya atau kritik budaya yang besar dan dalam; sering kali itu “dunia ini cukup mengagumkan” atau “manusia bisa melakukan hal-hal keren.” Komposisi hanyalah salah satu alat yang berfungsi untuk menyampaikan pesan.

Mari kita lihat foto saya.

Dalam bidikan ini, saya ingin mengatakan beberapa hal:

Manusia itu kecil, dan alam itu besar.
Manusia masih melakukan hal-hal yang cukup epik di alam.
SPEEEEEED!

Ini bukan foto pemenang Hadiah Pulitzer, tapi saya pikir saya berhasil menyampaikan maksud saya dengan komposisi saya. Setiap kali Anda mengambil foto, pikirkan apa yang Anda ingin orang-orang yang melihatnya rasakan. Tenang? Marah? Bergairah? Terinspirasi? Senang? Apa pun itu, komposisi akan membuat atau menghancurkan pesan.

  Cara Mengaktifkan Sementara Mode Jangan Ganggu di iPhone

Nah, sekarang kita telah membahas mengapa komposisi itu penting, mari kita gali dan lihat salah satu alat komposisi utama: garis terdepan.

Apa Itu Leading Lines?

Leading lines adalah setiap garis dalam sebuah gambar yang mengarahkan atau memandu mata penonton. Karena mereka mengeksploitasi kecenderungan manusia untuk mengikuti garis dengan pandangan kita begitu kita melihatnya, mereka sangat kuat untuk mengarahkan orang ke mana harus melihat gambar Anda. Berikut adalah garis terdepan dalam foto di atas.

Saya menghitung delapan baris yang semuanya mengarahkan pemirsa ke gunung pusat dan pemain ski. Ketika seseorang pertama kali melihat foto, jika mereka melihat salah satu dari garis ini, mereka akan diarahkan langsung ke subjek: persis di mana saya ingin mereka melihat. Di sinilah Anda mendapatkan kontras antara manusia dan gunung dan rasa gerak dan kecepatan. Ini adalah bagian dari foto yang paling mewujudkan poin yang saya coba sampaikan.

Garis terdepan tidak harus lurus. Mereka bisa melengkung, garis alami, seperti garis pantai atau pohon.

Dan inilah kalimat utama dalam bidikan itu.

  Gunakan Skrip Google Sebagai Alternatif Open Source Unroll.me

Seperti yang Anda lihat, sebagian besar garis dalam gambar memandu pemirsa ke subjek: mercusuar. Hal terbesar yang mengurangi bidikan ini adalah rangkaian garis dari sinar matahari ke kiri bidikan.

Karena sudutnya menjauh dari subjek, mereka memandu mata pemirsa keluar dari bingkai yang tidak ideal. Jika saya seorang pelukis, saya hampir pasti akan melukis garis-garis ini dengan arah yang berlawanan. Sayangnya, saya harus bekerja dalam batasan alam.

Garis depan bisa alami atau buatan manusia, nyata atau tersirat. Ambil foto ini.

Garis terdepan yang paling kuat di dalamnya adalah bayangan dari dermaga. Dermaga itu sendiri dan cakrawala adalah dua garis utama lainnya yang menarik perhatian pemirsa kepada orang-orang di dermaga.

Atau, ambil foto ini.

Dan yang satu ini.

Dalam kedua gambar, saya menggunakan trik yang sangat umum: karena dunia adalah 3D dan cetakan atau layar adalah 2D, jika Anda mengambil foto, kumpulan garis paralel akan tampak menyatu di kejauhan. Anda dapat menggunakan rangkaian garis paralel apa pun seperti jalan, bangunan, gang, rel kereta api, atau apa pun, untuk memandu mata pemirsa Anda ke dalam bingkai dan ke arah subjek Anda. Tempatkan saja kembali di tengah dua baris.

Inilah bidikan pertama dengan garis yang ditambahkan.

  Perbaiki iMessages Diterima Rusak

Dan yang kedua.

Menggunakan Garis Terdepan

Garis depan cukup mudah digunakan. Saat Anda mengambil foto, Anda hanya perlu melihat sekeliling dan melihat apakah ada garis yang sudah ada sebelumnya yang dapat Anda gunakan untuk mengarahkan pandangan pemirsa. Untuk foto ini, saya perhatikan bahwa dinding kayu memiliki beberapa garis yang sangat menarik, jadi saya memilih aperture yang akan membuatnya tetap terlihat dan dibidik.

Garis depan sangat mudah ditemukan saat Anda memotret lanskap. Cakrawala itu sendiri adalah satu, seperti halnya punggung bukit, sungai, atau jalan setapak. Itulah mengapa mercusuar membuat subjek yang begitu alami di foto ini.

Satu-satunya hal yang perlu Anda perhatikan dengan garis depan adalah bahwa garis tersebut tidak mengarahkan pemirsa menjauh dari subjek. Foto ini memiliki beberapa garis yang sangat kuat, tetapi mereka mengarah ke … tidak ke mana-mana.

Jika ada perahu kecil atau tengara di sana, ini akan menjadi bidikan yang luar biasa. Seperti apa adanya, ini hanyalah potret dari formasi awan yang cantik dan pantulannya.

Menggunakan garis yang ada untuk mengarahkan pandangan pemirsa Anda adalah salah satu dasar komposisi. Bermain-main dengan garis apa pun yang dapat Anda temukan saat berikutnya Anda keluar menembak.