Cara Menggunakan Sandbox Baru Windows 10 (untuk Menguji Aplikasi dengan Aman)

Pembaruan Windows 10 Mei 2019 (19H1) menambahkan fitur Windows Sandbox baru. Inilah cara Anda dapat menggunakannya di PC Windows 10 Anda hari ini.

Catatan: Windows Sandbox tidak tersedia di Windows 10 Home. Ini hanya tersedia di Windows 10 edisi Professional, Enterprise, dan Education.

Apa itu Sandbox?

Singkatnya, Windows Sandbox adalah setengah aplikasi, setengah mesin virtual. Ini memungkinkan Anda dengan cepat memutar OS bersih virtual yang dicitrakan dari status sistem Anda saat ini sehingga Anda dapat menguji program atau file di lingkungan aman yang terisolasi dari sistem utama Anda. Saat Anda menutup kotak pasir, itu menghancurkan keadaan itu. Tidak ada yang bisa masuk dari kotak pasir ke instalasi utama Windows Anda, dan tidak ada yang tersisa setelah menutupnya.

Bagaimana Saya Mendapatkannya?

Yang Anda butuhkan hanyalah versi modern Windows 10 yang menjalankan Windows 10 Professional atau Enterprise—Windows 10 Home tidak memiliki fitur ini. Fitur Sandbox menjadi stabil kembali pada Mei 2019.

Langkah Satu: Pastikan Virtualisasi Diaktifkan

Pertama, Anda harus memastikan virtualisasi diaktifkan di BIOS sistem Anda. Biasanya secara default, tetapi ada cara mudah untuk memeriksanya. Jalankan Task Manager dengan menekan Ctrl + Shift + Esc dan kemudian menuju ke tab “Performance”. Pastikan kategori “CPU” dipilih di sebelah kiri dan di sebelah kanan, pastikan saja tertulis “Virtualisasi: Diaktifkan.”

  4 Perubahan Visual Pada Pembuatan Pratinjau Teknis Windows 10 Baru

Jika virtualisasi tidak diaktifkan, Anda harus mengaktifkannya di pengaturan BIOS PC Anda sebelum melanjutkan.

Langkah Kedua: Nyalakan Virtualisasi Bersarang jika Anda Menjalankan Sistem Host di Mesin Virtual (Opsional)

Jika Anda sudah menguji versi Insider Windows di mesin virtual dan Anda ingin menguji Sandbox di VM itu, Anda harus mengambil langkah ekstra untuk mengaktifkan virtualisasi bersarang.

Untuk melakukan itu, jalankan PowerShell di versi Windows yang berjalan di dalam VM dan kemudian jalankan perintah berikut:

Set-VMProcessor -VMName  -ExposeVirtualizationExtensions $true

Itu memungkinkan versi tamu Windows Anda di VM mengekspos ekstensi virtualisasi sehingga Sandbox dapat menggunakannya.

Langkah Tiga: Aktifkan Fitur Windows Sandbox

Setelah memastikan virtualisasi diaktifkan, mengaktifkan fitur Windows Sandbox sangatlah mudah.

Untuk melakukannya, buka Control Panel > Programs > Turn Windows Features On or Off. (Omong-omong, kami memiliki artikel lengkap tentang penggunaan Fitur Windows tersebut jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut.)

Di jendela Fitur Windows, aktifkan kotak centang “Kotak Pasir Windows”.

  Penganalisis WiFi Terbaik untuk Mengawasi Yang Tak Terlihat (Windows, iOS, dan Android)

Klik “OK” dan kemudian biarkan Windows restart.

Langkah Tiga: Nyalakan

Setelah Windows restart, Anda dapat menemukan Windows Sandbox di Start Menu. Ketik “Windows Sandbox” ke dalam bilah pencarian atau gali melalui menu dan kemudian klik dua kali pada Ikon. Ketika diminta, izinkan untuk memiliki hak administratif.

Anda kemudian akan melihat replika dekat OS Anda saat ini.

Ada beberapa perbedaan. Ini adalah instalasi Windows yang bersih, jadi Anda akan melihat wallpaper default dan hanya aplikasi default yang disertakan dengan Windows.

OS virtual dihasilkan secara dinamis dari OS Windows utama Anda, sehingga akan selalu menjalankan versi Windows 10 yang sama dengan yang Anda gunakan, dan akan selalu diperbarui sepenuhnya. Fakta terakhir itu sangat bagus, karena VM tradisional membutuhkan waktu untuk memperbarui OS sendiri.

Bagaimana Saya Menggunakannya?

Jika Anda pernah menggunakan VM sebelumnya, maka menggunakan Sandbox akan terasa seperti topi lama. Anda dapat menyalin dan menempelkan file langsung ke Sandbox seperti VM lainnya. Seret dan lepas tidak berfungsi. Setelah file berada di Sandbox, Anda dapat melanjutkan seperti biasa. Jika Anda memiliki file yang dapat dieksekusi, Anda dapat menginstalnya di Sandbox di mana file tersebut ditutup dengan baik dari sistem utama Anda.

Satu hal yang perlu diperhatikan: Jika Anda menghapus file di Sandbox, itu tidak akan masuk ke recycle bin. Sebaliknya, itu dihapus secara permanen. Anda akan menerima peringatan saat menghapus item.

  Cara Menyematkan PC Ini Ke Bilah Tugas Di Windows 10

Setelah selesai dengan pengujian, Anda dapat menutup Sandbox seperti aplikasi lainnya. Ini akan menghancurkan snapshot seluruhnya, termasuk semua perubahan yang Anda buat pada OS dan file apa pun yang Anda salin di sana. Microsoft telah berbaik hati memberikan peringatan terlebih dahulu.

Saat berikutnya Anda meluncurkan Sandbox, Anda akan menemukannya kembali seperti semula, dan Anda dapat mulai menguji lagi.

Secara mengesankan, Sandbox berjalan dengan baik pada perangkat keras minimal. Kami melakukan pengujian untuk artikel ini pada Surface Pro 3, perangkat yang menua tanpa kartu grafis khusus. Awalnya, Sandbox berjalan sangat lambat, tetapi setelah beberapa menit, Sandbox berjalan dengan sangat baik mengingat kendalanya.

Kecepatan yang lebih baik ini bertahan melalui penutupan dan pembukaan kembali aplikasi juga. Secara tradisional, menjalankan Mesin Virtual membutuhkan lebih banyak tenaga kuda. Karena kasus penggunaan yang lebih sempit dengan Sandbox (Anda tidak akan menginstal banyak OS, menjalankan banyak instance, atau bahkan mengambil beberapa snapshot), bilahnya sedikit lebih rendah. Tetapi target yang sangat spesifik inilah yang membuat Sandbox bekerja dengan sangat baik.

Kredit Gambar: D-Krab/Shutterstock.com