Cara Menghindari Penipuan di Metaverse

Apakah Anda khawatir tentang kejahatan dunia maya di metaverse? Mari melalui beberapa langkah sederhana untuk membantu Anda memahami dan menghindari penipuan di metaverse.

Menurut siaran pers yang diterbitkan oleh Gartner, 25% orang diharapkan menghabiskan setidaknya satu jam per hari di metaverse pada tahun 2026.

Itu beberapa data yang menarik. Tapi Anda mungkin bertanya-tanya mengapa seseorang menghabiskan waktunya di metaverse.

Mari kita langsung ke metaverse segera!

Metaverse adalah ruang virtual yang menghubungkan orang-orang dari seluruh dunia. Demikian pula, Anda dapat menggunakan ruang ini untuk bekerja, hiburan, pendidikan, atau interaksi sosial.

Metaverse sedang dalam tahap awal. Oleh karena itu, dibutuhkan waktu dan pengembangan teknologi untuk memberikan pengalaman virtual yang imersif kepada pengguna.

Di platform metaverse, Anda dapat membuat avatar untuk mewakili diri Anda sendiri. Selain itu, Anda dapat membeli dan menjual aset digital menggunakan cryptocurrency.

Di masa mendatang, metaverse akan memainkan peran penting dalam berbagai industri. Akan ada dampak positif pada kerja jarak jauh, hiburan, pendidikan, media sosial, game, perbankan, dan perawatan kesehatan. Saat ini, mayoritas perkembangan berada di sektor game.

Rencana Microsoft untuk mengakuisisi Activision Blizzard, sebuah perusahaan video game Amerika terkemuka, merupakan masalah besar terkait metaverse. Setelah kesepakatan ini disetujui, Microsoft Gaming akan menjadi perusahaan game terbesar ketiga.

Microsoft juga mengembangkan platform metaverse-nya, Mesh, untuk Microsoft Teams selama pandemi di tahun 2021. Tujuan utama di balik ruang virtual ini adalah membuat pekerjaan menjadi lebih menyenangkan, interaktif, dan produktif.

Meta’s Horizon World adalah metaverse lain yang memungkinkan Anda membuat avatar dan bergaul dengan teman. Selain itu, Anda dapat bertemu orang baru, menghadiri pesta dan acara virtual, bermain game, dan banyak lagi.

Dengan adopsi metaverse yang lebih luas, muncul kemungkinan aktivitas penipuan. Sambil merangkul teknologi virtual, penting juga untuk menghindari menjadi korban penipuan metaverse.

Pantau terus.

Daftar isi

Apa yang Membuat Metaverse Rawan Penipuan?

Anggota Interpol sebelumnya menyatakan keprihatinan tentang kejahatan dunia maya berbasis metaverse. Akibatnya, Interpol mengumumkan metaverse-nya, yang dirancang untuk penegakan hukum.

Anda mungkin telah memahami tingkat faktor risiko yang terkait dengan metaverse. Dengan mengingat hal ini, mari kita lihat beberapa kerentanan utama yang terkait dengan dunia maya ini:

#1. Hambatan Masuk Terbatas

Di metaverse, membuat akun itu mudah. Misalnya, siapa pun dapat membuat banyak akun dengan beberapa klik mouse.

Di sinilah penipu menemukan peluang untuk menargetkan korbannya. Metaverse memungkinkan pengguna membuat akun yang berbeda tanpa proses verifikasi apa pun.

#2. Kurangnya Kesadaran

Masuknya merek-merek terkemuka ke dalam metaverse membuat orang tertarik dengan dunia maya ini. Misalnya, Bloomberg Intelligence mengharapkan pasar metaverse menyentuh $800 miliar pada tahun 2024.

Sejumlah besar orang bergabung dengan metaverse tanpa bimbingan atau pemahaman yang tepat. Situasi ini memberikan scammers kemungkinan baru.

#3. Ketiadaan Otoritas Regulasi

Sebagian besar metaverse menggunakan teknologi blockchain. Akibatnya, tidak ada organisasi atau otoritas pusat yang mengontrol atau mengelola ruang virtual ini.

Sifat terdesentralisasi dari blockchain memberi pengguna berbagai manfaat seperti kepemilikan, transparansi, dan banyak lagi. Namun, penipu menyalahgunakan ketiadaan regulasi untuk menipu pengguna.

#4. Ketersediaan Data Pengguna

Dengan jutaan orang memasuki dunia maya, jumlah data yang dibuat dan disimpan juga meningkat. Data masif ini juga yang ingin diakses oleh penipu.

Jumlah platform dan proyek metaverse meningkat. Sisi negatifnya, perkembangan pesat dengan keamanan yang lebih rendah ini menempatkan data pengguna dalam risiko.

Apa Risiko Penipuan di Metaverse?

Kerentanan yang terkait dengan metaverse juga menempatkan pengguna pada berbagai risiko. Mari kita lihat risiko utama yang terlibat:

#1. Kebocoran data

Seperti yang telah kita bahas ketersediaan data pengguna yang masif, kemungkinan kebocoran data juga tinggi. Setelah penyerang mendapatkan akses ke data pengguna, kemungkinan penyalahgunaan data tidak terbatas.

Pencurian identitas adalah salah satu masalah utama yang terkait dengan kebocoran data. Di sini, penipu menggunakan informasi curian untuk membuat akun metaverse palsu.

Akun palsu tersebut kemudian digunakan untuk melakukan kejahatan metaverse lainnya. Selain itu, penipu juga membuat avatar menggunakan gambar pengguna lain untuk mendapatkan kepercayaan.

#2. Pencurian dunia maya

Pencurian dunia maya di metaverse melibatkan pencurian aset virtual pengguna. Aset digital yang ditargetkan oleh spammer termasuk cryptocurrency, tanah virtual, atau NFT.

Menurut Investigasi CNBC, Kasha, seorang investor metaverse, jatuh ke dalam perangkap penipu. Dia salah memasukkan tautan phishing ke Decentraland dan menghubungkan dompet MetaMask miliknya ke situs tersebut.

  Berapa Canva Pro dan apakah sepadan dengan harganya?

Beberapa menit setelah menghubungkan dompetnya, Kasha kehilangan semua tanah virtualnya. Menurut pengakuannya, dia tidak menerima teguran atau pemberitahuan terkait transaksi tersebut.

Selain Kasha, investor metaverse lainnya, Tracy kehilangan tanah virtualnya karena spammer. Dia kehilangan properti virtual senilai $20.000.

Ini adalah beberapa contoh dari mereka yang terpengaruh oleh penipuan metaverse.

#3. Penipuan Influencer

Penipuan influencer adalah kemungkinan ancaman lain bagi metaverse. Dalam proses ini, penipu meretas akun media sosial profil tinggi untuk mempromosikan penipuan mereka.

Posting media sosial palsu dari akun populer dan terverifikasi berpotensi menjebak pengguna online. Sebagian besar posting semacam itu menyertakan hadiah dan batas waktu.

Penipu Crypto telah meretas akun Twitter selebriti. Mereka men-tweet dengan alamat dompet crypto mereka, menjanjikan pengguna untuk menggandakan Bitcoin mereka.

Akun Twitter resmi yang diretas termasuk Elon Musk, Jeff Bezos, Bill Gates, dan Warren Buffet. Cepat atau lambat, skenario serupa dapat terjadi dalam penipuan metaverse.

#4. Perangkat AR dan VR yang Rentan

Dengan adopsi metaverse yang lebih luas, permintaan perangkat AR dan VR meningkat. Selain itu, headset metaverse ini membantu pengguna memberikan pengalaman yang lebih imersif.

Pasar headset AR/VR mencapai 14 juta unit pada 2022 dan diperkirakan mencapai 18,8 juta pada 2023. Permintaan yang meningkat juga membuka kemungkinan peretasan perangkat dan masalah keamanan.

Perangkat VR atau AR mampu mengumpulkan data pribadi dalam jumlah besar. Selain itu, ada juga risiko yang terlibat dalam mengungkap informasi biometrik.

Paparan data biometrik seperti pemindaian retina, pemetaan wajah, sidik suara, dan data sidik jari menjadi perhatian besar. Data ini dapat disalahgunakan untuk mengakses akun keuangan dan media sosial pengguna.

Mendapatkan akses ke perangkat AR/VR memberikan akses ke semua data pengguna yang disimpan di perangkat.

Langkah Mencegah Penipuan di Metaverse

Dengan intensitas risiko di sekitar metaverse, mendidik diri sendiri penting untuk menghindari penipuan. Mari kita melalui beberapa langkah penting:

#1. Lakukan Riset Anda

Langkah pertama adalah meneliti proyek metaverse sebelum masuk. Melakukan beberapa pencarian dasar membantu Anda mendapatkan ide dasar tentang platform virtual.

Kredibilitas proyek dan pendirinya memainkan peran penting. Hindari platform yang dijalankan oleh individu yang tidak dapat dipercaya.

Pastikan untuk memasuki platform dengan situs web yang aman. Juga, pastikan mereka memiliki komunitas online yang aktif dan kehadiran media sosial.

#2. Hindari Diskusi Keuangan atau Pribadi Dengan Avatar

Seperti disebutkan sebelumnya, penipu dapat membuat banyak akun dan avatar. Jadi pastikan untuk tidak membagikan detail keuangan Anda dengan mereka.

  Cara Memperbaiki Bug Login Root Sierra Tinggi macOS

Selain diskusi keuangan, Anda juga tidak boleh membagikan informasi pribadi Anda. Bahkan mengetahui detail dasar Anda dapat membahayakan akun metaverse Anda.

#3. Jauhi Saran dan Penawaran Investasi

Penipu menargetkan pengguna dengan pendekatan berbeda. Salah satu metode yang populer adalah dengan memberikan saran investasi dan perdagangan.

Selain itu, mereka mungkin berpura-pura menjadi ahli keuangan untuk mendapatkan perhatian dan kepercayaan Anda.

Misalnya, scammer mendekati target mereka, menjanjikan imbalan atau keuntungan yang tinggi. Selain itu, mereka mungkin juga menunjukkan bukti atau ulasan palsu.

#4. Jangan Pernah Menyimpan atau Membagikan Informasi Perbankan

Sebaiknya hindari platform yang meminta informasi perbankan Anda. Selain itu, hindari menyimpan atau menyimpan detail keuangan di metaverse.

#5. Aktifkan Fitur Keamanan

Pastikan untuk mengaktifkan semua opsi keamanan untuk melindungi akun Anda.

Juga, manfaatkan proses verifikasi jika tersedia. Misalnya, autentikasi multifaktor dapat memberi Anda perlindungan ekstra.

#6. Lindungi Dompet Anda

Bersama dengan rekening bank, dompet crypto adalah target utama para penipu. Jangan pernah membagikan kunci pribadi dompet Anda dengan siapa pun.

Penipu dapat mengirimkan permintaan koneksi dompet palsu. Abaikan permintaan yang tidak diketahui tersebut.

Sebagian besar platform metaverse meminta Anda untuk terhubung dengan dompet crypto Anda. Dompet ini memungkinkan Anda untuk membeli, menjual, dan memperdagangkan aset digital. Dalam hal ini, pertimbangkan untuk membuat dompet baru gratis.

#7. Abaikan Promosi Media Sosial yang Mencolok

Platform media sosial dipenuhi dengan kripto dan promosi metaverse. Untuk orang normal, sulit untuk mengidentifikasi kredibilitas aktivitas online semacam itu.

Sebagian besar kampanye berbasis metaverse menyertakan promosi lahan virtual. Oleh karena itu sebagai pengguna media sosial yang terinformasi, Anda hanya boleh menggunakan platform metaverse yang otentik.

Jika Anda tidak sadar atau tidak percaya diri tentang sesuatu, menjauh adalah pilihan terbaik.

Terakhir, tetap perbarui teknologi metaverse, crypto, dan blockchain.

Kata Akhir

Metaverse akan mengubah kehidupan digital kita di tahun-tahun mendatang. Juga, ruang virtual ini akan menciptakan dampak positif yang signifikan di semua industri besar.

Seiring dengan masuk ke metaverse, penting juga untuk mengidentifikasi risiko yang terlibat. Setelah Anda mengetahui tentang risiko ini, lakukan tindakan pencegahan yang diperlukan untuk menghindari spam.

Cara mudah menghindari penipuan di metaverse adalah dengan mengikuti langkah-langkah yang disebutkan di artikel ini. Dengan melakukannya, Anda akan dapat melindungi diri dari penipuan besar.

Selanjutnya, Anda dapat melihat token crypto metaverse teratas.