Cara Menulis Cerita Pengguna di Jira

Membuat aplikasi/perangkat lunak web lebih dari sekadar membuat kode dan menjalankan aplikasi.

Ada berbagai langkah yang terlibat, seperti memahami kebutuhan, mendesain, menguji, menyempurnakan, dan rilis final aplikasi.

Beberapa aplikasi web yang kami lihat agak rumit untuk dipahami selama proses pengembangan. Untungnya, ketika proses, ide, atau konsep yang rumit divisualisasikan, menjadi mudah untuk mencernanya.

Kisah Pengguna adalah unsur penting dalam perjalanan pengembangan perangkat lunak karena membantu menjelaskan fitur-fiturnya secara visual dan memprioritaskan item atau cerita yang perlu dikembangkan. Teruslah membaca untuk memahami cara membuat Cerita Pengguna di Jira.

Apa itu Kisah Pengguna

Kisah Pengguna dapat digambarkan sebagai penjelasan umum tentang aplikasi web/fitur perangkat lunak yang ditulis dari sudut pandang pengguna akhir. Perlu dicatat bahwa Kisah Pengguna bukanlah persyaratan perangkat lunak. Namun, cerita semacam itu bersifat informal dan ditulis untuk mengilustrasikan bagaimana fitur tersebut akan memberikan nilai bagi pengguna akhir.

Struktur dasar Kisah Pengguna

Kisah Pengguna adalah daftar ‘yang harus dilakukan’ yang membantu menentukan langkah-langkah yang harus diikuti saat mengerjakan proyek. Kisah Pengguna seharusnya menangkap “siapa”, “apa”, dan “mengapa” dari persyaratan produk. Cerita seperti itu singkat, di mana setiap elemen berisi 10-15 kata. Langkah-langkah ini akan membantu memastikan produk dan proses memenuhi persyaratan yang diinginkan.

Menurut Ron Jeffries, setiap Kisah Pengguna harus memiliki 3C, yang berarti “Kartu, Percakapan, dan Konfirmasi”. Sekarang mari kita jelaskan 3C untuk diamati saat menulis Cerita Pengguna di Jira.

Kartu

Cerita Pengguna awalnya ditulis pada kartu fisik atau catatan Post-it. Kami sekarang memiliki kartu modern yang dapat kami sesuaikan dengan mudah saat menulis Cerita Pengguna di Jira. Namun, kartu tersebut hanya akan berisi beberapa informasi tentang persyaratan. Kartu akan memiliki informasi yang cukup untuk membantu Anda memahami kebutuhan.

  Cara Mengunduh File IPA Di PC Atau Mac Anda

Kartu tersebut juga dapat menampilkan detail penting seperti prioritas dan biaya yang terkait dengan fitur tersebut. Pemilik Produk atau Manajer Proyek akan menyerahkan kartu cerita kepada pengembang setelah semua detail diambil.

Percakapan

Setelah kartu digunakan untuk merumuskan Kisah Pengguna, percakapan akan terjadi di antara pihak-pihak yang terlibat. Persyaratan dalam Kisah Pengguna perlu didiskusikan dan disempurnakan sebelum dikomunikasikan kepada pengembang.

Kolaborasi juga dipupuk melalui percakapan antara Pemilik Produk, Scrum Master, pengembang, dan pemangku kepentingan. Berbagai pemangku kepentingan berbagi pemikiran dan pendapat mereka melalui percakapan ini mulai dari tahap perencanaan hingga saat Kisah Pengguna dipilih untuk diterapkan. Percakapan ini bisa bersifat verbal dan, terkadang, memiliki dokumen pendukung.

Konfirmasi

Percakapan dapat berlangsung selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu. Namun, bisa saja ada unsur keraguan sehingga diperlukan konfirmasi. Anda dapat menambahkan beberapa kriteria yang memberikan ukuran tertentu sebagai kriteria penerimaan. Langkah-langkah ini dapat ditulis sebagai daftar peluru dalam cerita.

Konfirmasi datang dalam bentuk tes penerimaan. Tes semacam itu harus menangkap persyaratan penting dan membantu Anda menguji produk yang dibuat untuk menentukan apakah memenuhi standar. Pemilik Produk menentukan kriteria penerimaan. Di sisi lain, pengembang ditugaskan untuk mengimplementasikan kriteria penerimaan.

Tujuan menulis Kisah Pengguna

  • Membantu Desainer, Pemilik Produk, dan Pengembang berpikir dengan mempertimbangkan pengguna akhir. Produk modern harus selalu mempertimbangkan bagaimana pengguna akhir akan berinteraksi dengan produk. Kisah Pengguna adalah pendekatan luar biasa yang menyoroti perjalanan pengguna akhir saat merancang dan mengembangkan produk.
  • Memiliki format yang sederhana dan fleksibel. Cerita Pengguna di Jira tidak harus rumit. Format langsung memastikan bahwa Anda menangkap semua detail menggunakan kata-kata sesedikit mungkin. Kebutuhan juga berubah seiring berkembangnya aplikasi sistem/perangkat lunak, dan itulah sebabnya Cerita Pengguna fleksibel untuk mengakomodasi perubahan tersebut.
  • Tim berbicara bahasa yang sama. Tim pengembangan tipikal dapat memiliki Pemilik Produk, desainer, dan pengembang. Kisah Pengguna adalah alat bagus yang memastikan bahwa setiap orang di tim memahami kebutuhan dan tujuan akhir.
  • Kisah Pengguna mengaktifkan kolaborasi. Kisah Pengguna menentukan tujuan akhir. Dengan demikian, tim dapat bekerja sama dan memutuskan cara terbaik untuk melayani pengguna akhir dan mencapai tujuan yang ditetapkan.
  Cara Menghapus Kartu Kredit dari ID Apple

Praktik terbaik untuk diikuti saat menulis Cerita Pengguna

#1. Pengguna harus didefinisikan dengan jelas

Pekerjaan hanya boleh dilakukan jika pengguna diidentifikasi. Pengguna yang meminta fitur ini dapat berupa pengguna eksternal, klien, atau manajer produk. Pengguna terkadang dapat menjadi anggota pengembangan setelah mencatat fitur yang harus dikerjakan.

Pengguna ditampilkan sebagai:

“Sebagai [Username]…… ”

Misalnya, ”Sebagai penyewa…….”, atau “Sebagai pemilik….”

#2. Cerita Pengguna harus menangkap kebutuhan

Beberapa pertanyaan yang harus diajukan adalah – apakah Pengguna ingin berbagi foto produk dengan teman-temannya atau ingin melihat riwayat semua barang yang telah dibeli sebelumnya? Pertanyaan semacam itu akan membantu tim produk memahami apa yang seharusnya mereka buat.

Kesalahan umum yang muncul pada tahap ini adalah menyajikan solusi. Namun, Kisah Pengguna seharusnya tidak disertai dengan solusi. Sebagai Pengembang Produk, Anda harus bekerja dengan pengguna saat menulis Cerita Pengguna di Jira untuk menangkap persyaratan mereka, tetapi hindari langsung mengambil kesimpulan.

Kebutuhan direpresentasikan sebagai, “Sebagai a [USER NAME]: Saya bisa [ACHIEVE SOMETHING]….”

Misalnya, “Sebagai pemilik: saya dapat melihat rincian pengumpulan sewa bulanan…..”

#3. Harus ada pernyataan kualifikasi

Anda cukup menyajikan pernyataan kualifikasi dengan frasa seperti “sehingga”. Fitur tidak hanya ditambahkan ke aplikasi, tetapi fitur tersebut harus menambah nilai.

Anda dapat menyajikan pernyataan kualifikasi sebagai;

“Sebagai [USERNAME] Saya bisa [ACHIEVE SOMETHING]sehingga [VALUE STATEMENT]…”

Sebagai contoh;

“Sebagai pemilik: saya dapat melihat rincian pengumpulan sewa bulanan sehingga saya dapat merencanakan pengeluaran saya.”

Pernyataan kualifikasi membenarkan mengapa tim produk harus mengerjakan fitur yang diusulkan.

#4. Kisah Pengguna harus independen

Setiap Kisah Pengguna yang dibuat harus mewakili kumpulan nilai bisnis yang independen dan berbeda. Dengan demikian, harus ada nilai tambahan saat pengembang mengimplementasikan Kisah Pengguna.

#5. Jadikan Kisah Pengguna dapat dinegosiasikan

Tujuan akhir dari Kisah Pengguna dapat dijelaskan dengan jelas. Namun, proses pencapaian tujuan yang ditetapkan harus dapat dinegosiasikan. Kisah Pengguna harus memungkinkan Pemilik Produk dan tim Pengembangan untuk bernegosiasi untuk mencegah kendala yang tidak realistis pada fungsi atau fitur.

#6. Harus sederhana dan kecil

Anda harus membuat Cerita Pengguna Anda di Jira kecil jika Anda ingin mencapai tujuan dalam siklus sprint yang diberikan. Jika Anda memiliki cerita yang terlalu rumit, itu merupakan indikasi bahwa Anda perlu menguraikannya lebih jauh.

  Cara Memperbaiki Visualizer Audio Razer Tidak Berfungsi

Proses langkah demi langkah membuat cerita pengguna di Jira

Jira adalah salah satu alat Manajemen Proyek terbaik di dunia modern. Jira awalnya digunakan untuk pelacakan bug dan masalah, tetapi sekarang telah berkembang menjadi alat pengembangan perangkat lunak yang gesit untuk tim pengembangan.

Fungsionalitas yang rapi dari aplikasi ini dan kemudahan integrasi dengan berbagai aplikasi adalah alasan Anda harus menulis Cerita Pengguna di Jira. Ikuti langkah-langkah ini untuk membuat Kisah Pengguna pertama Anda

#1. Masuk ke/buat akun Jira Anda

Jika Anda sudah memiliki akun Jira, masuk dan lanjutkan ke langkah 2. Namun, jika Anda tidak memiliki akun Jira, Anda dapat membuat akun Jira secara gratis. Isi detailnya dan ikuti tutorial untuk menyiapkan proyek pertama Anda. Setelah akun Anda siap, Anda sekarang dapat pergi ke langkah 2.

#2. Buat Isu

Masalah digunakan untuk melacak setiap bagian pekerjaan yang harus diselesaikan. Klik ikon ‘Buat’ di bilah navigasi atas dasbor Jira Anda.

#3. Nyatakan Kisah Pengguna Anda

Jelaskan masalah Anda di bagian deskripsi. Untuk contoh ini, deskripsi kami adalah “Sebagai pengguna, saya ingin membagikan penawaran penting agar teman/keluarga saya bisa mendapatkan keuntungan.”

#4. Lampirkan file terkait

Beberapa tugas mungkin memerlukan file. Namun, Kisah Pengguna kami tidak memiliki gambar, jadi kami akan melewati langkah itu.

#5. Tambahkan deskripsi

Bagian ini menjelaskan fitur secara rinci. Dalam kasus kami, kami dapat menjelaskan platform media sosial tempat produk dapat dibagikan.

#6. Tetapkan tugas

Tugas secara otomatis diberikan kepada pembuat Cerita. Namun, Anda dapat menugaskan masalah ke orang lain jika Anda bekerja sebagai tim.

#7. Tetapkan Prioritas Tugas

Saat menulis Cerita Pengguna di Jira, Anda dapat menetapkan prioritas sebagai Tertinggi, Tinggi, Rendah, atau Terendah. Kami telah memilih “Tinggi” untuk fitur berbagi media sosial kami.

#8. Publikasikan Kisah Pengguna

Karena Anda membuat Kisah Pengguna untuk pertama kalinya, Anda tidak akan memiliki banyak fitur. Anda dapat menekan tombol “Buat”, dan Kisah Pengguna Anda akan siap untuk dilihat.

Membungkus

Menulis Cerita Pengguna di Jira tidak harus sulit jika Anda mengikuti langkah-langkah di atas. Jira juga memiliki panduan dan tutorial yang selalu bisa Anda rujuk saat merasa mandek.

Anda mungkin juga tertarik dengan Panduan Metodologi Agile ini.