HTTPS Hampir Di Mana Saja. Jadi Mengapa Internet Tidak Aman Sekarang?

Sebagian besar lalu lintas web online sekarang dikirim melalui koneksi HTTPS, menjadikannya “aman”. Faktanya, Google sekarang memperingatkan bahwa situs HTTP yang tidak terenkripsi adalah “Tidak Aman.” Jadi mengapa masih ada begitu banyak malware, phishing, dan aktivitas berbahaya lainnya secara online?

Situs “Aman” Hanya Memiliki Koneksi Aman

Chrome digunakan untuk menampilkan kata “Aman” dan gembok hijau di bilah alamat saat Anda mengunjungi situs web menggunakan HTTPS. Versi modern Chrome sederhana memiliki ikon kunci abu-abu kecil di sini, tanpa kata “Aman.”

Itu sebagian karena HTTPS sekarang dianggap sebagai standar dasar yang baru. Semuanya harus aman secara default, jadi Chrome hanya memperingatkan Anda bahwa koneksi “Tidak Aman” saat Anda mengakses situs melalui koneksi HTTP.

Namun, kata “Aman” juga hilang karena sedikit menyesatkan. Sepertinya Chrome menjamin konten situs seolah-olah semua yang ada di halaman ini “aman”. Tapi itu tidak benar sama sekali. Situs HTTPS yang “aman” dapat diisi dengan malware atau situs phishing palsu.

  Cara memperbaiki "Tidak dapat membuat mesin virtual Java"

HTTPS Berhenti Mengintip dan Merusak

HTTPS bagus, tetapi tidak hanya membuat semuanya aman. HTTPS adalah singkatan dari Hypertext Transfer Protocol Secure. Ini seperti protokol HTTP standar untuk menghubungkan ke situs web, tetapi dengan lapisan enkripsi yang aman.

Enkripsi ini mencegah orang mengintip data Anda saat transit, dan menghentikan serangan man-in-the-middle yang dapat mengubah situs web saat dikirimkan kepada Anda. Misalnya, tidak ada yang bisa mengintip detail pembayaran yang Anda kirim ke situs web.

Singkatnya, HTTPS memastikan koneksi antara Anda dan situs web tertentu itu aman. Tidak ada yang bisa menguping atau mengutak-atiknya. Itu dia.

Ini Tidak Benar-Benar Berarti Sebuah Situs “Aman”

HTTPS bagus, dan semua situs web harus menggunakannya. Namun, semua itu berarti Anda menggunakan koneksi aman dengan situs web tertentu. Kata “Aman” tidak mengatakan apa pun tentang konten situs web itu. Artinya, operator situs web telah membeli sertifikat dan mengatur enkripsi untuk mengamankan koneksi.

  Cara Melihat Jika Aplikasi Berjalan di Mac M1 Dengan Apple Silicon

Misalnya, situs web berbahaya yang penuh dengan unduhan berbahaya mungkin dikirimkan melalui HTTPS. Artinya, situs web dan file yang Anda unduh dikirim melalui koneksi yang aman, tetapi mungkin tidak aman.

Demikian pula, seorang penjahat dapat membeli domain seperti “bankoamerica.com,” mendapatkan sertifikat enkripsi SSL untuknya, dan meniru situs web asli Bank of America. Ini akan menjadi situs phishing dengan gembok “aman”, tetapi semua itu berarti Anda memiliki koneksi yang aman ke situs phishing tersebut.

HTTPS Masih Hebat

Meskipun browser frase telah digunakan selama bertahun-tahun, situs HTTPS tidak benar-benar “aman.” Situs web yang beralih ke HTTPS membantu memecahkan beberapa masalah, tetapi itu tidak mengakhiri momok malware, phishing, spam, serangan terhadap situs yang rentan, atau berbagai penipuan online lainnya.

Pergeseran menuju HTTP masih bagus untuk internet! Berdasarkan statistik Google, 80% halaman web yang dimuat di Chrome pada Windows dimuat melalui HTTPS. Dan pengguna Chrome di Windows menghabiskan 88% waktu penjelajahan mereka di situs HTTPS.

  Cara memformat Kartu SD ke ExFat di Ubuntu

Transisi ini memang mempersulit penjahat untuk menguping data pribadi, terutama di Wi-Fi publik atau jaringan publik lainnya. Ini juga sangat meminimalkan kemungkinan Anda akan menghadapi serangan man-in-the-middle di Wi-Fi publik atau jaringan lain.

Misalnya, Anda mengunduh file .exe program dari situs web saat Anda terhubung ke jaringan Wi-Fi publik. Jika Anda terhubung dengan HTTP, operator Wi-FI dapat merusak unduhan dan mengirimi Anda file .exe berbahaya yang berbeda. Jika Anda terhubung dengan HTTPS, koneksi aman, dan tidak ada yang dapat merusak unduhan perangkat lunak Anda.

Itu adalah kemenangan besar! Tapi itu bukan peluru perak. Anda masih perlu menggunakan praktik keamanan online dasar untuk melindungi diri Anda dari malware, menemukan situs phishing, dan menghindari masalah online lainnya.

Kredit Gambar: Eny Setiyowati/Shutterstock.com.