Ketika Anda Tidak Harus Memotret Gambar RAW

Gambar RAW berisi lebih banyak data daripada JPEG. Jika Anda menggunakan kamera DSLR atau mirrorless, Anda harus sering memotret dengan RAW—ini memaksimalkan kemampuan kamera Anda. Anda bahkan dapat memotret RAW di iPhone Anda. Namun, ada beberapa situasi ketika Anda tidak perlu memotret—atau bahkan tidak seharusnya memotret—RAW.

Jika Foto Tidak Penting atau Anda Ingin Dapat Membagikannya Dengan Cepat

Kadang-kadang saya akan terikat untuk mengambil foto di pesta Natal atau acara keluarga. Ini bukan potret berkualitas tinggi; itu hanya potret—biasanya, mabuk—orang. Satu-satunya alasan saya ditanya adalah bahwa orang tahu saya memiliki kamera yang bagus. Begitu Anda mendapatkan reputasi sebagai fotografer, hal ini hampir pasti akan terjadi pada Anda.

Ketika saya didesak ke salah satu peristiwa ini, tujuan saya adalah mengatur kamera saya dalam mode prioritas apertur, memasang lampu kilat pada kamera saya jika diperlukan, dan kemudian berkeliaran melakukan hal saya sendiri, sesekali memotret foto. Ini adalah salah satu dari beberapa kali saya dengan sengaja memotret JPEG karena itu berarti bahwa di penghujung malam, saya dapat menyeret semua foto ke dalam folder Dropbox (atau apa pun) tanpa melihatnya, dan mengirimkannya ke penyelenggara. Mereka mendapatkan semua foto, dan saya tidak perlu menghabiskan beberapa jam bekerja dengan mereka di Lightroom.

  Cara Keluar dari Skype dari Jarak Jauh

Saat Anda Memotret Banyak Burst

Saat Anda memotret burst dengan kamera Anda, semua gambar disimpan ke buffer sebelum ditulis ke kartu penyimpanan. Ukuran buffer ini adalah salah satu hal utama yang membatasi berapa lama Anda bisa menembak burst. Karena JPEG jauh lebih kecil daripada file RAW, sebagian besar kamera dapat menyimpan lebih banyak JPEG dalam buffernya dan dengan demikian memotret burst yang lebih lama.

Misalnya, Canon 5DIII saya dapat memotret enam bidikan RAW atau JPEG per detik. Buffer hanya dapat menampung 18 foto RAW, yang berarti saya mendapatkan burst tiga detik dengan kecepatan penuh sebelum mulai melambat. Namun, itu dapat menampung 64 gambar JPEG: itu adalah sepuluh detik penuh untuk pemotretan bersambungan.

  Cara Menggunakan Penjelajahan Pribadi Safari di iPhone atau iPad

Setiap kali saya memotret permainan olahraga atau situasi lain di mana saya ingin dapat menghasilkan banyak ledakan cepat, saya beralih ke JPEG. Terkadang lebih penting untuk mendapatkan bidikan daripada mendapatkan foto berkualitas tinggi tanpa hasil apa pun.

Saat Anda Memotret Selang Waktu

Selang waktu—video gerak cepat yang memampatkan satu jam, satu hari, atau bahkan lebih lama hingga durasi YouTube yang dapat ditonton—memerlukan sejumlah besar foto. Format yang paling umum adalah 24 fps, jadi, untuk setiap detik rekaman, Anda perlu mengambil 24 foto. Itu berarti video selang waktu dua setengah menit terdiri dari 3.360 foto.

  Apa Itu USB Gen 1, Gen 2, dan Gen 2×2?

Beberapa fotografer selang waktu memotret dalam RAW, tetapi itu menciptakan banyak pekerjaan dan, yang lebih penting, membutuhkan komputer yang sangat kuat. Sebagian besar laptop tidak mampu mengolah data sebanyak itu. (Pada 25 MB per file RAW, selang waktu singkat itu memiliki lebih dari 80 GB data di dalamnya).

Hal paling sederhana, jika Anda baru memulai, adalah mendapatkan eksposur tepat di lokasi dan memotret JPEG. Komputer Anda akan berterima kasih untuk itu.

Dulu ada satu alasan lain untuk tidak memotret RAW—ketika ruang penyimpanan mahal—tetapi itu tidak terlalu penting lagi: kartu SD yang bagus sekarang berharga antara $10 dan $30. Di luar situasi di atas, Anda harus memotret dalam RAW secara default.