Podman vs Docker: Yang Mana yang Harus Dipilih?

Jika Anda memasuki dunia virtualisasi dan kontainerisasi, Anda mungkin pernah bertemu dengan Podman dan Docker dan Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana perbedaannya satu sama lain.

Dalam posting ini, kami akan mengeksplorasi perbedaan antara Docker dan Podman dan mencoba menemukan mana yang akan menjadi pilihan yang tepat untuk Anda!

Buruh pelabuhan

Docker adalah teknologi kontainerisasi yang memfasilitasi manajemen ketergantungan dalam proyek di semua tingkatan (pengembangan dan penerapan).

Tersedia di Linux, Windows, dan Mac OS, mekanisme Docker berpusat pada container dan orkestrasinya, dan disinilah containerisasi berbeda dari virtualisasi.

Docker memiliki dua blok bangunan utama: Docker CLI dan Docker Daemon.

Daemon Docker:

Ini adalah proses latar belakang konstan yang membantu mengelola image, container, jaringan, dan volume penyimpanan Docker. Docker menggunakan Docker Engine REST API untuk berinteraksi dengan daemon Docker, diakses melalui protokol HTTP.

Docker CLI:

Kredit Gambar: Redhat

Ini adalah klien baris perintah Docker untuk berinteraksi dengan daemon Docker. Itu yang Anda gunakan saat Anda menjalankan perintah Docker apa pun.

Pengoperasian Docker didasarkan pada kernel Linux dan fungsi dari kernel ini, seperti cgroups dan namespaces. Fungsi-fungsi ini memisahkan proses sehingga dapat berjalan secara independen, karena tujuan wadah adalah menjalankan beberapa proses dan aplikasi secara terpisah.

Hal inilah yang memungkinkan untuk mengoptimalkan penggunaan infrastruktur tanpa mengurangi tingkat keamanan dibandingkan dengan sistem yang terpisah.

Semua alat kontainer seperti Docker hadir dengan model penyebaran berbasis gambar. Model ini menyederhanakan berbagi aplikasi atau kumpulan layanan di berbagai lingkungan.

Selain itu, Docker membantu mengotomatiskan penerapan aplikasi dalam lingkungan kontainer. Dengan berbagai alat ini, pengguna mendapatkan akses penuh ke aplikasi dan dapat mempercepat penerapan, mengontrol versi, dan menetapkannya.

Podman

Podman (POD MANager ) membangun, menjalankan, dan mengelola wadah OCI dan citra wadah. Ini dikembangkan oleh Red Hat dan awalnya ditujukan untuk perusahaannya Linux 8. Ini digunakan untuk manajemen kontainer dan bertindak sebagai penerus resmi Docker.

Akibatnya, Red Hat menghentikan dukungan untuk Docker tetapi meyakinkan bahwa peralihan tersebut akan mudah bagi pengguna karena Podman didasarkan pada Docker meskipun awalnya hanya dimaksudkan sebagai alat debugging.

  Cara Mengarsipkan Pesanan di Aplikasi Amazon

Itu mengelola seluruh ekosistem wadah menggunakan pustaka libpod. Karena Podman hanya bekerja pada platform Linux, REST API dan klien saat ini sedang dalam pengembangan untuk memungkinkan sistem Mac dan Windows memanggil layanan tersebut.

Namun, saat ini terdapat klien jarak jauh berbasis Varlink yang bekerja pada platform Mac atau Windows yang memungkinkan komunikasi jarak jauh dengan server Podman berbasis Linux. Pustaka libpod mendukung beberapa metode untuk mengunggah gambar dengan aman, termasuk kepercayaan dan verifikasi gambar.

Ini juga mendukung pod untuk mengelola grup kontainer bersama-sama dan berbagai format gambar, termasuk format gambar OCI dan Docker.

Di lingkungan yang sangat kecil dan dapat dikelola, Podman bahkan dapat berfungsi sebagai pendahulu Kubernetes. Ini menjembatani kesenjangan antara pengelolaan tunggal dari masing-masing instance dari tahun-tahun awal hype container dan orkestrasi modern dengan Kubernetes.

Pengguna kontainer yang ambisius sudah dapat menikmati level berikutnya dengan pod. Pembangunan dan pengoperasian cluster Kubernetes tidak lagi diperlukan. Dalam kasus yang paling sederhana, pod yang baru dirancang dapat diuji dan diperbaiki dalam operasi individu. Bahkan transfer selanjutnya ke Kubernetes dimungkinkan.

Perintah podman generate kube menyediakan file konfigurasi yang sesuai. Ini kemudian berfungsi satu-ke-satu sebagai input untuk kubectl alat Kubernetes.

Versi Podman saat ini bahkan dapat membuat file konfigurasi untuk systemd – suguhan bagi siapa saja yang menggunakan penerus init yang ada di mana-mana untuk orkestrasi wadah.

Podman vs Docker: Perbedaan

Docker dengan cepat memantapkan dirinya sebagai kuda hobi untuk mengelola kontainer. Namun, Docker memiliki banyak keuntungan dan, di atas segalanya, repertoar gambar yang berkembang pesat, serta kerugian dan kemungkinan risiko keamanan. Selain itu, Docker tidak lagi didukung sebagai wadah untuk Kubernetes.

Fakta bahwa kontainer, berbeda dengan sistem virtual, tidak memerlukan kernel biasanya dilihat sebagai salah satu keuntungan besar. Namun, ini menimbulkan risiko keamanan yang besar dengan Docker karena wadah Docker hanya dapat dijalankan dengan hak akses root.

Ini memungkinkan proses yang berjalan di kontainer untuk mengakses kernel dengan hak akses root dan dengan demikian menyerang sistem host.

Perbedaan pertama terlihat saat pertama kali menggunakannya. Meskipun Docker mengharuskan daemon Docker untuk dijalankan terlebih dahulu, wadah Podman dapat dimulai langsung dari baris perintah. Jadi tidak ada proses background, dan aplikasi hanya dijalankan saat dibutuhkan.

  12 Saluran Kodi TV Inggris Terbaik

Dari sudut pandang keamanan, ini bagus karena Podman kurang rentan terhadap serangan jika daemon tidak harus berjalan 24/7 dengan hak superuser. Podman tidak memerlukan proses latar belakang karena arsitekturnya, yang pada dasarnya berbeda dari Docker.

Sementara Docker mengikuti model client-server, di mana klien Docker berkomunikasi dengan daemon Docker melalui API, Podman mengikuti model fork-exec. Setiap kontainer berjalan sebagai proses anak dari Podman.

Ruang nama pengguna dibuat pada penggunaan pertama saat Podman dijalankan dengan hak pengguna normal. Di ruang nama pengguna, Podman berjalan dengan hak akses root dan memiliki hak untuk me-mount sistem file dan membuat kontainer.

Dengan demikian, wadah Podman hanya memiliki hak yang dimiliki pengguna pelaksana. Menggunakan ruang nama pengguna berarti bahwa setiap pengguna dapat membuat dan mengelola wadahnya sendiri, tetapi ini tidak dapat dilihat oleh pengguna lain dan superuser.

Karena Podman dioperasikan secara independen dari Docker, para pengembang memiliki banyak kelonggaran dan dapat menanggapi keinginan komunitas. Tambahan yang menarik untuk Podman termasuk perintah mount/unmount dan integrasi systemd.

Host dapat menggunakan perintah mount/unmount untuk me-mount sistem file container, misalnya, untuk mengakses atau mengubah file, lalu meng-unmount-nya lagi.

Saat memantau wadah menggunakan systemd tidak berfungsi karena daemon di Docker dengan Podman, wadah dapat dimulai, dipantau, dan bahkan dimulai ulang melalui systemd.

Selain itu, Podman menyediakan perintah podman generate systemd, yang menghasilkan layanan systemd yang sesuai untuk wadah masing-masing dan dengan demikian membebaskan pengguna dari pembuatan layanan systemd, yang berarti bahwa integrasi pada sistem host tersedia.

Perbedaan penting lainnya antara Podman dan Docker adalah Docker tidak mengubah aturan firewall atau pemasangan dnsmasq saat ini karena kemampuannya untuk membuat jaringan internal. Sebaliknya, Docker harus menimpa aturan firewall untuk mengaktifkan komunikasi antar-kontainer.

PodmanDockerArchitecture DaemonDaemon lessServices Management SystemdDocker EngineKompatibilitas FirewallMenimpa aturan firewallMenghormati aturan firewallPlatformDukungan native untuk linux, Windows, dan Mac

Kapan Anda harus bermigrasi dari Docker ke Podman

Jika Anda menerapkan kontainer di lingkungan berbasis RHEL, dalam hal ini, Anda tidak memiliki banyak pilihan kecuali menggunakan Podman karena merupakan asli RHEL. Anda juga dapat bermigrasi ke atau memilih Podman daripada Docker jika Anda memiliki penerapan kecil dengan beberapa kontainer.

  Cara Menambahkan Daftar Isi ke Microsoft Word

Namun, jika Anda ingin mendapatkan yang lebih kompleks dari itu, miliki beberapa wadah dan setumpuk wadah koordinasi dengan docker-compose/podman-compose melalui jaringan. Lebih baik menggunakan Docker karena menangani jaringan jauh lebih baik.

Demikian pula, jika Anda baru mulai memasuki dunia kontainer, dalam hal ini, Docker adalah pilihan yang lebih baik karena stabil, mapan dengan dokumentasi yang tepat, dan memiliki kurva belajar yang dangkal dibandingkan dengan Podman, yang masih kurang stabil dan tidak memiliki dokumentasi yang terdefinisi dengan baik.

Migrasi dari Podman ke Docker

Jika Anda menggunakan baris perintah, cukup mudah untuk beralih dari Docker Engine ke Podman. Sederhananya, $ alias melakukan perintah docker=podman sebagian besar waktu berfungsi.

Tentu saja, ini mengasumsikan bahwa perangkat lunak yang sesuai diinstal pada sistem. Dalam kasus Linux, ini juga bukan masalah; paket perangkat lunak siap pakai tersedia untuk distribusi yang tersedia secara komersial.

Windows atau macOS bukan termasuk sistem operasi yang didukung. Pendekatan alias berfungsi karena banyak perintah Docker memiliki padanan Podman.

Tetapi ada juga pengecualian karena beberapa perintah Docker tidak memiliki pasangan di dunia Podman. Demikian pula, beberapa perintah berperilaku berbeda di Docker daripada di alam semesta Podman. Saat ini, hal ini hanya mempengaruhi penanganan volume yang sudah diatur.

Peralihan sedikit lebih sulit saat alat grafis seperti Docker Desktop sedang digunakan. Ini terutama akan memengaruhi pengembang yang bekerja dengan Windows atau macOS.

Pengguna Docker Desktop harus terbiasa dengan baris perintah, dan hal yang sama berlaku untuk penulisan Docker. Namun, ada proyek podman-compose. Ditulis dengan Python, perangkat lunak berfungsi sebagai pengganti penulisan Docker.

Kata Akhir

Penggantian Docker oleh Podman bisa dibilang hampir selesai. Untuk pengguna dan administrator, sebagian besar aspek perubahan ini mudah. Banyak fitur Docker memiliki padanan identik di Podman.

Manfaat nyata adalah kurangnya proses daemon tunggal dan hak akses root, belum lagi penggunaan alami dari grup kontainer. Namun, perlu disebutkan bahwa Docker tetap menjadi teknologi utama terkait kontainer, tetapi ini kemungkinan besar akan berubah dalam jangka panjang.

Anda juga dapat menjelajahi beberapa perintah Docker untuk mengelola kontainer.