Terraform vs. Kubernetes: Perbandingan Head to Head

Mengotomasi pengembangan perangkat lunak telah menjadi konsep kunci. Mengotomatiskan infrastruktur mengurangi perubahan konfigurasi dan menghilangkan risiko kesalahan manusia. Ini juga memberikan transparansi untuk semua tim proyek.

Meluncurkan produk baru atau meningkatkan infrastruktur yang ada bisa jadi sulit tanpa otomatisasi. Namun, ada banyak alat otomasi yang dapat mempermudah siklus hidup proyek Anda.

Artikel ini akan fokus pada dua alat otomasi paling populer, Terraform dan Kubernetes, dan perbedaan utamanya.

Pengantar Terraform

Terraform adalah program perangkat lunak sumber terbuka yang memungkinkan kita mengelola infrastruktur berskala besar dengan aman dan terprediksi menggunakan infrastruktur sebagai kode dan prinsip cloud-agnostic. Alat canggih ini dikembangkan oleh Hashicorp dan memungkinkan penyediaan infrastruktur di tempat atau di cloud.

Terraform ditulis menggunakan bahasa konfigurasi deklaratif yang disebut Hashicorp Configuration Language (HCL). Ini memungkinkan otomatisasi manajemen infrastruktur di lingkungan apa pun. Selain itu, ini memungkinkan para profesional TI untuk bekerja sama dan dengan aman membuat perubahan pada lingkungan cloud dan menskalakannya sesuai dengan kebutuhan bisnis.

Modul menawarkan peluang penggunaan ulang dan berbagi kode yang luar biasa untuk meningkatkan kolaborasi dan produktivitas dalam tim yang bekerja di cloud. Penyedia adalah plugin yang memungkinkan interaksi dan integrasi dengan berbagai API. Mereka adalah salah satu cara terpenting untuk memperluas fungsionalitas Terraform.

Terraform mempertahankan kondisi internal infrastruktur terkelola. Ini termasuk sumber daya, konfigurasi, metadata, dan hubungannya. Terraform secara aktif memelihara status dan menggunakannya untuk merencanakan, melacak perubahan, dan memodifikasi lingkungan infrastruktur. Untuk memfasilitasi kerja tim dan kolaborasi, negara harus dijaga jaraknya.

Tiga langkah konkret membentuk alur kerja inti Terraform. Yang pertama adalah menghasilkan file konfigurasi kode infrastruktur yang mewakili lingkungan yang kita inginkan. Kemudian, kami memverifikasi bahwa rencana yang dihasilkan konsisten dengan manifes kami. Setelah meninjau semua perubahan dengan hati-hati, kami menerapkan rencana penyediaan sumber daya infrastruktur.

Pengantar Kubernetes

Kubernetes (K8s), platform sumber terbuka untuk orkestrasi kontainer, mengotomatiskan penerapan, dan mengelola aplikasi dalam kontainer, telah tersedia. Sistem orkestrasi yang kuat memungkinkan aplikasi untuk menskalakan dengan mudah dan mencapai ketersediaan tinggi. Google mengembangkannya berdasarkan pengalamannya yang luas bekerja dengan beban kerja produksi yang kritis.

  Rekam Video Tab Saat Ini Di Chrome Dengan Screencastify

Kubernetes adalah cloud-agnostic, memungkinkan fleksibilitas tinggi saat menjalankan beban kerja di lingkungan cloud dan lokal. Itu juga dapat diperluas, memungkinkan Anda untuk dengan mudah menambahkan fitur atau perkakas khusus ke kluster Anda.

Kemampuan penyembuhan dirinya sendiri adalah salah satu manfaat terbesarnya. Kegagalan dalam wadah secara otomatis dimulai ulang dan dijadwalkan ulang. Node dapat diatur untuk mengganti node secara otomatis, dan lalu lintas hanya dilayani oleh komponen sehat yang telah lulus pemeriksaan kesehatan.

Peluncuran dapat ditangani secara bertahap, dan Kubernetes memiliki mekanisme cerdas yang memantau kesehatan aplikasi selama penerapan. Jika kesehatan aplikasi tidak melaporkan keadaan sehat setelah penerapan, mengembalikan semua perubahan yang bermasalah akan dilakukan secara otomatis.

Selama bertahun-tahun, Kubernetes telah melihat banyak diskusi tentang cara menjaga aplikasi tetap berjalan sambil merilis versi perangkat lunak baru. Ada banyak opsi penerapan.

Kubernetes mengelola penemuan layanan dan lalu lintas load-balancing antara pod yang serupa. Itu tidak memerlukan solusi eksternal yang kompleks.

Anda dapat memperluas mekanisme bawaan yang disediakannya untuk mengelola konfigurasi dan rahasia aplikasi Anda. Selain itu, ini memudahkan penskalaan aplikasi Anda dengan opsi penskalaan otomatis dan penskalaan berbasis perintah.

Terraform vs. Kubernetes

Kedua teknologi modern ini memiliki banyak kesamaan, tetapi juga memiliki perbedaan mendasar. Mari kita lihat lebih dekat beberapa di antaranya.

Area fokus

Terraform dan Kubernetes berbeda karena mereka memiliki tujuan yang berbeda dan menyelesaikan masalah yang berbeda. Terraform berfokus pada penyediaan komponen infrastruktur dan menargetkan infrastruktur sebagai kode. Kubernetes dirancang untuk memungkinkan kita menjalankan beban kerja kontainer dan menargetkan area orkestrasi kontainer.

Bahasa Konfigurasi

Terraform mendefinisikan objek deklaratif menggunakan Bahasa Konfigurasi Hashicorp (atau HCL). Anda dapat membuat sumber daya yang berjalan di beberapa platform cloud dengan menggunakan file HCL.

Kubernetes mendefinisikan objek deklaratif dalam file YAML dan JSON. File-file ini digunakan untuk mendemonstrasikan cara mengelola objek Kubernetes. YAML lebih disukai daripada JSON saat menulis file konfigurasi, tetapi dapat digunakan secara bergantian.

Alur Kerja Alat

Alur kerja Terraform mudah digunakan dan menawarkan pengalaman yang ramah bagi pengguna baru. Namun, untuk menjalankan aplikasi di Kubernetes secara efisien, seseorang harus memahami banyak komponen dan mekanisme internal cluster. Biasanya lebih sulit bagi pengguna baru untuk memahami Kubernetes.

  Cara Membatalkan Pesanan Groupon

Fase Perencanaan & Pergeseran Konfigurasi

Terraform adalah alat yang memungkinkan Anda mengidentifikasi dan memberi tahu tentang pergeseran konfigurasi. Ini dilakukan dengan menggunakan fase perencanaan alur kerja standar. Kubernetes, di sisi lain, tidak menyediakan fungsionalitas ini.

Penciptaan Sumber Daya

Terraform CLI menyediakan antarmuka baris perintah ke Terraform. Ini mendukung sakelar dan subperintah seperti rencana terraform dan aplikasi terraform. Terraform menggunakan CLI untuk perintah untuk menjalankan dan mengelola konfigurasi deklaratif untuk membuat sumber daya apa pun.

Kubernetes hadir dengan alat baris perintah untuk mengelola cluster sumber daya Kubernetes. Kubectl dapat membuat resource, seperti mengalokasikan memori dan CPU ke container dan membuat node. Ini juga memungkinkan Anda kemampuan untuk menggunakan aplikasi.

Kelebihan Terraform dan Kubernetes 👍

Kelebihan Terraform:

  • Penyebaran multi-cloud dimungkinkan dengan banyak sumber daya
  • Membantu menghindari downtime
  • Memfasilitasi pencatatan, pelacakan, manajemen, dan pelaporan perubahan
  • Fitur sintaks deklaratif
  • Dokumentasi yang komprehensif dan mudah dibaca

Kelebihan Kubernet:

  • Ramah sumber daya – memungkinkan penskalaan infrastruktur secara horizontal
  • Ini mencegah penguncian infrastruktur
  • Fitur sintaks deklaratif
  • Mengotomatiskan pemulihan dengan memantau replika dan memastikan bahwa sistem selalu sehat
  • Alat pengelolaan kontainer terkemuka yang didukung Google dengan dokumentasi ekstensif

Kontra Terraform dan Kubernetes 👎

Kekurangan Terraform:

  • Itu tidak sepenuhnya mendukung GKE (Google Kubernetes Engine)
  • Itu tidak memiliki penanganan kesalahan
  • Tidak ada pengembalian. Jika diperlukan, pengguna harus menghancurkan objek yang dikelola dan kemudian menerapkannya kembali
  • Bug biasa terjadi pada rilis baru

Kekurangan Kubernet:

  • Sulit untuk dikuasai
  • Hanya orkestrasi infrastruktur yang memungkinkan
  • Mungkin perlu menyesuaikan alur kerja untuk memperkenalkan K8 ke dalam organisasi

Berikut adalah perbandingan antara Kubernetes vs. Terraform:

KubernetesTerraformSistem orkestrasi kontainer sumber terbuka Sumber terbuka, infrastruktur sebagai kode, alat perangkat lunak Tanggal rilis awal: 9 September 2014 Tanggal rilis awal: 28 Juli 2014 Pengembang: Google, Rancher Labs, Cloud Native Computing Foundation Pengembang: HashiCorpIni menggunakan YAML/JSONIni menggunakan Bahasa Konfigurasi Hashicorp (atau HCL )Menggunakan kubectl untuk menjalankan perintah KubernetesMenggunakan Terraform CLI untuk menjalankan perintahMemerlukan banyak komponen dan mekanisme internal klasterMudah dipahami

Kasus Penggunaan Umum Kubernetes

Menata Kontainer di Beberapa Host

Kubernetes adalah platform-independen, sehingga Anda dapat menghosting kontainer Anda di beberapa mesin atau di cloud. Untuk memastikan ketersediaan tinggi, ia juga memiliki lapisan failover.

Mengelola Sumber Daya Komputasi

Menghosting kluster Kubernetes khusus seringkali lebih murah daripada menjalankan banyak server. Juga lebih mudah mengelola kluster Kubernetes daripada banyak host dengan server yang berbeda.

  Mac Akan Menjalankan Aplikasi iPhone dan iPad: Begini Cara Kerjanya

Menjalankan Platform CI/CD

Kubernetes adalah komponen utama metodologi CI/CD dan pilihan yang lebih disukai untuk menjalankan platform CI/CD seperti Jenkins, Spinnaker, dan Drone. Kubernetes akan menjalankan platform CI/CD selama mereka dapat dikemas dalam wadah.

Orkestrasi Penyimpanan

Kubernetes mendukung penyediaan volume penyimpanan dinamis. Sistem penyimpanan dapat dilampirkan ke platform apa pun yang Anda pilih, termasuk penyimpanan jaringan dan cloud.

Penemuan Layanan dan Load Balancing

Kubernetes memaparkan layanan klaster kontainer ke platform lain melalui titik DNS klaster. Kubernetes dapat mendistribusikan lalu lintas dan memuat lalu lintas keseimbangan untuk memastikan bahwa instance yang diterapkan tersedia dan stabil ketika ada banyak lalu lintas jaringan.

Kasus Penggunaan Umum Terraform

Infrastruktur Pelacakan

Terraform melacak sumber daya Anda dan menggunakan file status untuk melacaknya. Ini berfungsi sebagai titik referensi ketika sumber daya diubah. Terraform menggunakan file status untuk menentukan perubahan mana yang diperlukan pada infrastruktur Anda untuk mencapai kondisi akhir yang diinginkan.

Penerapan Multi-Cloud

Terraform adalah platform yang dapat digunakan di semua cloud. Untuk mengelola sumber daya infrastruktur yang dihosting oleh beberapa penyedia cloud, Anda dapat menggunakan file konfigurasi HCL. Ini juga dapat menangani dependensi lintas cloud. Penerapan multi-cloud meningkatkan ketahanan dan toleransi kesalahan.

Mengelola Aplikasi Multi-Tingkat

Aplikasi multi-tier dapat dipisahkan dengan mendefinisikan satu logika untuk setiap tier. Terraform secara otomatis mengelola ketergantungan antara setiap tingkatan dengan mendefinisikan setiap tingkatan sebagai kumpulan. Ketergantungan dan plug-in diperlukan untuk memastikan konsistensi di antara tingkatan. Ini bisa sulit untuk menginstal secara manual.

Penyediaan Terraform memastikan dependensi ini dipasang dan diterapkan dengan benar setiap saat. Terraform, misalnya, mengonfirmasi bahwa tingkat basis data tersedia sebelum menyediakan server web atau penyeimbang muatan.

Jaringan yang Ditentukan Perangkat Lunak

Terraform dapat berkomunikasi dengan Software-Defined Networks untuk mengonfigurasi jaringan agar memenuhi persyaratan aplikasinya. Ini memungkinkan Anda untuk berpindah dari alur kerja berbasis tiket dan mengotomatiskan proses penerapan, yang mengurangi waktu penerapan.

Kata Akhir

Kami menjelajahi perbedaan utama antara Terraform dan Kubernetes, dua alat DevOps modern terpopuler. Kami menemukan apa yang ditawarkan setiap alat kepada pengembang dan operator TI dan apa yang terbaik dari mereka. Terraform adalah kerangka kerja tunggal yang mengotomatiskan sumber daya secara deklaratif di beberapa platform cloud. Kubernetes mengelola manajemen sumber daya, penerapan, dan penyeimbangan muatan di lingkungan kontainer Anda.

Alat-alat ini akan mempermudah otomatisasi infrastruktur, penyebaran aplikasi, pemantauan, dan tugas lainnya.

Selanjutnya, Anda dapat melihat praktik terbaik Terraform.